Kamis, 21 Juni 2012

“HUBUNGAN SIFAT FISIK TANAH DENGAN UPAYA KONSERVASI TANAH DAN AIR”

MAKALAH FISIKA TANAH
“HUBUNGAN SIFAT FISIK TANAH DENGAN UPAYA KONSERVASI TANAH DAN AIR”


OLEH
NAMA     : PRASETYO SIAGIAN
NIM          : D1A009112



AGROEKOTEKNOLOGI/ ILMU TANAH
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS JAMBI
2012


HUBUNGAN SIFAT FISIK TANAH DENGAN UPAYA
KONSERVASI TANAH DAN AIR

I. Pengaruh infiltrasi dan run off terhadap erasi


            Infiltrasi dan aliran permukaan ( run off )
Infiltrasiadalah proses masuknya air dari permukaan ke dalam tanah. Perkolasi adalah gerakan aliran air di dalam tanah (dari zone of aeration ke zone of saturation). Infiltrasi berpengaruh terhadap saat mulai terjadinya aliran permukaan dan juga berpengaruh terhadap laju aliran permukaan (run off).
Beberapa faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi laju infiltrasi adalah :
  1. Dalamnya genangan di atas permukaan tanah dan tebal lapisan yang jenuh.
  2. Kelembaban tanah
  3. Pemampatan tanah oleh curah hujan
  4. Penyumbatan oleh bahan yang halus (bahan endapan)
  5. Pemampatan oleh orang dan hewan
  6. Struktur tanah
  7. Tumbuh-tumbuhan
  8. Udara yang terdapat dalam tanah
  9. Topografi
  10. Intensitas hujan
  11. Kekasaran permukaan
  12. Mutu air
  13. Suhu udara
  14. Adanya kerak di permukaan.

Limpasan adalah apabila intensitas hjanyang jatuh di suatu DAS melebihi kapasitas infiltrasi,setelah laju infiltrsi terpenuhi air akan mengisi cekungan-cekungan pada permukaan tanah.Setelah cekungan cekungan tersebut penuh,selanjutnya air akan mengalir (melimpas) diatas permukaan tanah
Beberapa variable yang ditinjau dalam analisis banjir adalah volme banjir,debit puncak,tinggi genangan,lama genangan dan kecepatan aliran.
Komponen-komponen Limpasan: Limpasan terdiri dari air yang berasal dari tiga sumber :
1. Aliran permukaan
2. aliran antara
3.Aliran air tanah
Aliran Permukaan (surface flow) adalah bagian dari air hujan yang mengalir dalam bentuk lapisan tipis di atas permukaan tanah. Aliran permukaan disebut juga aliran langsung (direct runoff).Aliran permukaan dapat terkonsentrasi menuju sungai dalam waktu singkat,sehingga aliran permukaan merupakan penyebab utama terjadinya banjir.
Aliran antara (interflow) adalah aliran dalam arah lateral yang terjadi di bawah permukaan tanah.Aliran antara terdiri dari gerakan air dan lengas tanah secara lateral menuju elevasi yang lebih rendah.Aliran air tanah adalah aliran yang terjadi di bawah permukaan air tanah ke elevasi yang lebih rendah yang akhirnya menuju sungai atau langsung ke laut.
Dalam analisis hidrologi aliran permukaan dan aliran antara dapat dikelompokkan menjadi satu yang disebut aliran langsung,sedangkan aliran tanah disebut aliran tak langsung.
Tipe Sungai:
1. Sungai Perennial : sungai yang mempunyai aliran sepanjang tahun,aliran sungai perennika adalah aliran dasar yang beraal datri aliran air tanah,sungai tipe ini terjadi pada DAS yang sangat baik yang masih mempunyai hutan lebat.
2.Sungai Ephemeral adalah sungai yang mempunyai debit hanya apabila terjadi hujan yang melebihi laju infiltrasi.Permukaan air tanah selalu berada di bawah dasar sungai,sehingga sungai tidak menerima aliran iar tanah yang berarti tidak mempunyai aliran dasar (base flow) contoh di : nusa tenggara
3.Sungai Intermitten : sungai yang mempunyai karakteristik campuran antara kedua tipe di atas.Pada suatu periode tertentu bersifat sungai perennial dan pada waktu tertentu bersifat sebgai sungai ephemal.



Bentuk umum dari hubungan antara hujan dan limpasan adalah :

Q = b (P-Pa)
Dimana:
Q : kedalaman limpasan
P : kedalaman hujan
Pa: kedalaman hujan dibawah nilai tersebut tidak terjadi limpasan
b : Kemiringan garis

Konsentrasi Aliran
Air hujan yang jatuh diseluruh daerah tangkapan akan terkonsentrasi (mengalir menuju) suatu titik kontrol.
Waktu konsentrasi adalah waktu yang diperlukan oleh partikel air untuk mengalir dari titik terjauh didalam daerah tangkapan sampai titik yang ditinjau. Waktu monsentrasi tergantung pada karakteristik daerah tangkapan,tataguna lahan,jarak lintasan air dari titik terjauh sampai stasiun yang ditinjau.
Konsentrasi aliran di suatu DAS dapat dibedakan menjadi 3 tipe tanggapan DAS
· Tipe Pertama terjadi apabila durasi hujan efektif sama dengan waktu konsentrasi.Semua air hujan yang jatuh di DAS telah terkonsentrasi di titik control,sehingga debit aliran menvapai maksimum..Pada saat itu hujan berhenti dan aliran berikutnya di titik control tidak lagi aliran dari seluruh DAS,sehingga debit aliran berkurang secara berangsur-angsur sampai akhirnya kembali nol. Dan hidrograf berbentuk segitiga. Tipe tanggapan DAS seperti ini diesebut aliran terkonsentrasi.
· Tipe kedua terjadi apabila durasi hujan efektif lebih lama daripada waktu konsentrasi. Pada keadaan ini aliran terkonsentrasi pada titik control,dan debit maksimum tercapai setelah waktu aliran sama dengan waktu konsentrasi.Waktu resesi sama dengan waktu konsentrasi.Tipa anggapan DAS seperi ini disebut aliran superkonsentrasi.
· Tipe ketiga terjadi apabila durasi hujan efektif lebih pendek daripada waktu konsentrasi.Pada keadaan ini debit aliran di titik control tidak mencapai nilai maksimum.Setelah hjan berhenti,aliran berkurang sampai akhirnya menjadi nol.Tipe tanggapan seperti ini disebut aliran subkonsentrasi.


Erosi
Erosi adalah peristiwa pengikisan padatan (sedimen, tanah, batuan, dan partikel lainnya) akibat transportasi angin, air atau es, karakteristik hujan, creep pada tanah dan material lain di bawah pengaruh gravitasi, atau oleh makhluk hidup semisal hewan yang membuat liang, dalam hal ini disebut bio-erosi. Erosi tidak sama dengan pelapukan akibat cuaca, yang mana merupakan proses penghancuran mineral batuan dengan proses kimiawi maupun fisik, atau gabungan keduanya.
Erosi sebenarnya merupakan proses alami yang mudah dikenali, namun di kebanyakan tempat kejadian ini diperparah oleh aktivitas manusia dalam tata guna lahan yang buruk, penggundulan hutan, kegiatan pertambangan, perkebunan dan perladangan, kegiatan konstruksi / pembangunan yang tidak tertata dengan baik dan pembangunan jalan. Tanah yang digunakan untuk menghasilkan tanaman pertanian biasanya mengalami erosi yang jauh lebih besar dari tanah dengan vegetasi alaminya. Alih fungsi hutan menjadi ladang pertanian meningkatkan erosi, karena struktur akar tanaman hutan yang kuat mengikat tanah digantikan dengan struktur akar tanaman pertanian yang lebih lemah. Bagaimanapun, praktik tata guna lahan yang maju dapat membatasi erosi, menggunakan teknik semisal terrace-building, praktik konservasi ladang dan penanaman pohon.
Dampak dari erosi adalah menipisnya lapisan permukaan tanah bagian atas, yang akan menyebabkan menurunnnya kemampuan lahan (degradasi lahan). Akibat lain dari erosi adalah menurunnya kemampuan tanah untuk meresapkan air (infiltrasi). Penurunan kemampuan lahan meresapkan air ke dalam lapisan tanah akan meningkatkan limpasan air permukaan yang akan mengakibatkan banjir di sungai. Selain itu butiran tanah yang terangkut oleh aliran permukaan pada akhirnya akan mengendap di sungai (sedimentasi) yang selanjutnya akibat tingginya sedimentasi akan mengakibatkan pendangkalan sungai sehingga akan memengaruhi kelancaran jalur pelayaran.
Erosi dalam jumlah tertentu sebenarnya merupakan kejadian yang alami, dan baik untuk ekosistem. Misalnya, kerikil secara berkala turun ke elevasi yang lebih rendah melalui angkutan air. erosi yang berlebih, tentunya dapat menyebabkan masalah, semisal dalam hal sedimentasi, kerusakan ekosistem dan kehilangan air secara serentak.
Banyaknya erosi tergantung berbagai faktor. Faktor Iklim, termasuk besarnya dan intensitas hujan / presipitasi, rata-rata dan rentang suhu, begitu pula musim, kecepatan angin, frekuensi badai. faktor geologi termasuk tipe sedimen, tipe batuan, porositas dan permeabilitasnya, kemiringn lahan. Faktor biologis termasuk tutupan vegetasi lahan,makhluk yang tinggal di lahan tersebut dan tata guna lahan ooleh manusia.
Umumnya, dengan ekosistem dan vegetasi yang sama, area dengan curah hujan tinggi, frekuensi hujan tinggi, lebih sering kena angin atau badai tentunya lebih terkena erosi. sedimen yang tinggi kandungan pasir atau silt, terletak pada area dengan kemiringan yang curam, lebih mudah tererosi, begitu pula area dengan batuan lapuk atau batuan pecah. porositas dan permeabilitas sedimen atau batuan berdampak pada kecepatan erosi, berkaitan dengan mudah tidaknya air meresap ke dalam tanah. Jika air bergerak di bawah tanah, limpasan permukaan yang terbentuk lebih sedikit, sehingga mengurangi erosi permukaan. SEdimen yang mengandung banyak lempung cenderung lebih mudah bererosi daripada pasir atau silt. Dampak sodium dalam atmosfir terhadap erodibilitas lempung juga sebaiknya diperhatikan
Faktor yang paling sering berubah-ubah adalah jumlah dan tipe tutupan lahan. pada hutan yang tak terjamah, minerla tanah dilindungi oleh lapisan humus dan lapisan organik. kedua lapisan ini melindungi tanah dengan meredam dampak tetesan hujan. lapisan-lapisan beserta serasah di dasar hutan bersifat porus dan mudah menyerap air hujan. Biasanya, hanya hujan-hujan yang lebat (kadang disertai angin ribut) saja yang akan mengakibatkan limpasan di permukaan tanah dalam hutan. bila Pepohonan dihilangkan akibat kebakaran atau penebangan, derajat peresapan air menjadi tinggi dan erosi menjadi rendah. kebakaran yang parah dapat menyebabkan peningkatan erosi secara menonjol jika diikuti denga hujan lebat. dalam hal kegiatan konstruksi atau pembangunan jalan, ketika lapisan sampah / humus dihilangkan atau dipadatkan, derajad kerentanan tanah terhadap erosi meningkat tinggi.jalan, secara khusus memungkinkan terjadinya peningkatan derajat erosi, karena, selain menghilangkan tutupan lahan, jalan dapat secara signifikan mengubah pola drainase, apalagi jika sebuah embankment dibuat untuk menyokong jalan. Jalan yang memiliki banyak batuan dan hydrologically invisible ( dapat menangkap air secepat mungkin dari jalan, dengan meniru pola drainase alami) memiliki peluang besar untuk tidak menyebabkan pertambahan erosi.


Hubungan infiltrasi dan aliran permukaan terhadap erosi
Sifat  fisik, kimia dan biologi tanah sangat dipengaruhi oleh keadaan humus dan  serasah di permukaan tanah yang mempunyai hubungan erat dengan tata air hutan. Kohnke dan Bertrand (1959) menyatakan bahwa sisa tanaman sebagai mulsa dari vegetasi sangat berpengaruh  terhadap sifat fisik, kimia dan biologi tanah. Mulsa atau serasah dapat memperkecil terjadinya erosi percikan di permukaan tanah yang disebabkan oleh air hujan, mempertinggi agregasi tanah dan memperbaiki struktur tanah serta mempertahankan kapasitas memegang air cukup tinggi untuk menekan besarnya jumlah aliran permukaan dan erosi.
Arsyad (1989) menyatakan bahwa sifat tanah yang mempengaruhi kepekaan tanah terhadap erosi adalah tekstur tanah, bentuk dan kemantapan struktur tanah, daya infiltrasi, permeabilitas tanah, kandungan bahan organik, kapasitas lapang, tebal horison dan kadar air. Tanah yang banyak mengandung bahan organik akan memperbesar nilai infiltrasi.
Hardjowigeno (1992) mengemukakan bahwa tanah dengan tekstur kasar seperti pasir, tahan terhadap erosi, karena butir-butir yang kasar membutuhkan lebih banyak tenaga untuk mengangkut. Tekstur tanah yang paling peka terhadap erosi adalah debu dan pasir sangat halus.  Makin tinggi kandungan debu dalam tanah maka tanah menjadi makin peka terhadap erosi.  Menurut Sinukaban (1984) dalam Sukri (1994) daya infiltrasi tanah dipengaruhi oleh porositas dan struktur tanah. Arsyad (1989) mengemukakan bahwa jumlah curah hujan rata-rata dalam satu masa mungkin tidak menyebabkan erosi jika intensitasnya menurun, demikian juga halnya dengan waktu yang singkat mungkin tidak menyebabkan erosi karena tidak cukup untuk mengalirkan tanah yang tererosi.
Aliran yang sangat berpengaruh terhadap erosi yang  terjadi  dilahan  adalah  aliran  permukaan. Aliran  permukaan  terjadi  sewaktu  butir-butir air  hujan  dengan  gaya  kinetiknya  jatuh  diatas permukaan  tanah  dan  memecahkan  agregat-agregat  tanah  menjadi  partikel  yang  lebih kecil. Partikel tersebut mengikuti  infiltrasi lalu menyumbat pori-pori tanah. Akibatnya apabila hujan  semakin  deras  maka  akan  terbentuk aliran  permukaan  dengan  jumlah  dan kecepatan tertentu. Sifat-sifat aliran permukaan yang berpengaruh terhadap  erosi  adalah  jumlah,  laju,  kecepatan dan gejolak aliran permukaan.
1.  Jumlah aliran permukaan Adalah  jumlah  air  yang  mengalir  di permukaan  tanah  untuk  suatu masa  hujan atau  masa  tertentu  dalam  tinggi  air  (mm/cm2) dan volume air (m3).
2.  Laju aliran permukaan Adalah  jumlah  atau  volume  air  yang mengalir melalui  suatu  titik per detik atau per  jam.  Laju  aliran  permukaan  dikenal dengan istilah debit.
3.  Kecepatan Aliran Kecepatan  aliran  permukaan  dipengaruhi oleh  dalamnya  aliran,  kekasaran permukaan  dan  kecuraman  lereng. Hubungan  tersebut  dinyatakan  dengan persamaan  Manning  (dalam  Triatmodjo, 1993)

II.upaya konservasi tanah dan pemadatan tanah


            Konservasi tanah dan air
Konservasi tanah dan air merupakan cara konvensional yang cukup mampu menanggulangi masalah diatas. Dengan menerapkan sisitem konservasi tanah dan air diharapkan bisa menanggulangi erosi, menyediakan air dan meningkatkan kandungan hara dalam tanah serta menjadikan lahan tidak kritis lagi. Ada 3 metode dalam dalam melakukan konservasi tanah dan air yaitu metode fisik dengan pegolahan tanahnya, metode vegetatif dengan memanfaatkan vegetasi dan tanaman untuk mengurangi erosi dan penyediaan air serta metode kimia yaitu memanfaatkan bahan2 kimia untuk mengaawetkan tanah.
Menurut Sitanala Arsyad (1989), Konservasi Tanah adalah penempatan setiap bidang tanah pada cara penggunaan yang sesuai dengan kemampuan tanah tersebut dan memperlakukkannya sesuai dengan syarat-syarat yang diperlukan agar tidak terjadi kerusakan tanah. Sedangkan konservasi Air menurut Deptan (2006) adalah upaya penyimpanan air secara maksimal pada musim penghujan dan pemanfaatannya secara efisien pada musim kemarau. Konservasi tanah dan konservasi air selalu berjalan beriringan dimana saat melakukan tindakan konservasi tanah juga di lakukan tindakan konservasi air.
Dengan dilakukan konservasi tanah dan air di lahan kering diharapkan mampu mengurangi laju erosi dan menyediakan air sepanjang tahun yang akhirnya mampu meningkatkan produktivitasnya. Tanah2 di daerah lahan kering sangat rentan terhadap erosi. Daerah lahan kering biasanya mempunyai curah hujan yg rendah dan intensitas yg rendah pula, dengan kondisi seperti itu menyebabkan susahnya tanaman2 tumbuh dan berkembang, padahal tanaman merupakan media penghambat agar butiran hujan tidak berbentur langsung dengan tanah. Benturan seperti inilah yg menyebabkan tanah mudah terurai sehingga gampang di bawa oleh aliran air permukaan dan akhirnya terjadi erosi. Pemanfaatan vegetasi pada system konservasi tanah dan air selain sebagai penghambat benturan juga berguna sebagai penghambat aliran permukaan, memperbaiki tekstur tanah dan meningkatkan kadar air tanah.


Erodibilitas dan pemanfaatan tanah
permukaan atau perluapan, sehingga air mudah  menghancurkan dan mengangkutnya. Tanah yang kandungan bahan organiknya rendah,  mudah tercerai berai karena daya ikat antar butir tanah rendah, sebab bahan organik dapat meningkatkan stabilisasi agregat tanah.Bentuk permukaan bumi selalu mengalami perkembangan dan perubahan, baik secara fisik maupun kimiawi. Perubahan tersebut disebabkan oleh proses-proses geomorfologi, yaitu setiap media alami yang mampu menghancurkan dan menghanyutkan material batuan maupun tanah dengan tenaga yang terdiri dari air, angin dan gelombang (Thornbury,1954). Salah satu proses geomorfologi yang menyebabkan perubahan bentuk permukaan bumi tersebut adalah erosi. Erosi adalah proses hilangnya  atau terkikisnya tanah atau bagian tanah dari satu tempat yang diangkut oleh air atau angin ke tempat lain (Sitanala Arsyad, 1989). Studi erosi sangat penting baik dalam bidang pertanian, maupun kehutanan karena dengan mengetahui tingkat erosi yang ada di suatu daerah akan dapat diambil langkah-langkah dalam mengantisipasi tingkat erosi lebih lanjut, yaitu dengan konservasi tanah baik secara mekanik, vegetativ maupun kimia  agar kelesterian tanah dan  produktivitas tanah tetap terjaga. 
Banyak faktor yang menyebabkan terjadinya erosi seperti : erosivitas hujan, erodibilitas tanah, panjang dan kemiringan lereng, vegetasi dan manusia (Hudson, 1972 ).  Dari enem faktor tersebut salah satu  faktor penyebab terjadinya erosi tanah  adalah erodibilitas tanah. Erodibilitas tanah adalah daya tahan tanah terhadap proses penguraian dan pengangkutan oleh tenaga erosi (Morgan,1979 ).
Erodibilitas tanah dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti tekstur tanah, kandungan bahan organik, struktur tanah dan permeabilitas tanah. Studi erodibilitas tanah sangat penting sebab dengan mengetahui erodibilitas tanah kita akan mengetahui sifat fisik dan kimia tanah tersebut.   Pada tanah bagian atas (top soil) merupakan lapisan tanah yang paling subur, sedangkan lapisan tanah di bawahnya (sub soil) merupakan bagian yang paling penting untuk pertanian, terkadang secara tidak sengaja sering rusak karena aktivitas manusia, sehingga tanah tidak lagi produktif dan bahkan menjadi kritis. Kerusakan tanah ini akan menyebabkan menurunnya kadar bahan organik serta unsur-unsur hara lainnya, bahkan karena menurunnya kadar bahan organik  menyebabkan tanah menjadi labil akibat pukulan  tetes air hujan dan aliran permukaan atau perluapan, sehingga air mudah  menghancurkan dan mengangkutnya. Tanah yang kandungan bahan organiknya rendah,  mudah tercerai berai karena daya ikat antar butir tanah rendah, sebab bahan organik dapat meningkatkan stabilisasi agregat tanah.


Upaya konservasi tanah dan air dalam memperbaiki erodibilitas dan kepadatan tanah
Pengertian Mengenai Konservasi Tanah dan Air dengan Pengawetan Tanah dan Air. Keduanya ada yang menganggap sama dan ada pendapat menyatakan beda, untuk itu ada baiknya diperjelas.

a). Pengetahuan mengenai konservasi tanah dan air tidak lain adalah pengetahuan mengenai usaha-usaha untuk melindungi tanah dan air agar tanah dan air tidak mengalami kerusakan dan tidak menjadi penyebab kerusakan di suatu tempat ataupun di tempat lain seperti erosi, longsor banjir ataupun kekeringan. Penekanan tujuan dan sasaran pengetahuan ini lebih mengarah ke usaha perlindungan tanah dan air. Perlindungan ataupun proteksi terhadap tanah dan air tentunya lebih berorientasi adanya pencegahan penggunaan tanah dan air untuk berbagai jenis kepentingan yang berkaitan dengan eksploitasi tanah dan air bagi kebutuhan hidup manusia utamanya di sektor pertanian dalam arti yang luas. Konservasi tanah dan air lebih berorientasi usaha penutupan tanah oleh vegetasi yang berfungsi melindungi tanah dan air, tidak lain adalah hutan. Perlindungan tanah oleh hutan berarti membatasi peruntukan dan penggunaan tanah dan air.
b). Pengetahuan mengenai pengawetan tanah dan air adalah ilmu pengetahuan mengenai usaha-usaha untuk mengawetkan tanah dan air agar tanah dan air dapat berperan sebagaimana fungsinya secara berkelanjutan. Jadi yang diawetkan adalah tanah dan air agar dapat difungsikan sebagaimana mestinya untuk berbagai kepentingan bagi kehidupan dan kelangsungan hidup seluruh mahluk hidup. Dengan demikian usaha pengawetan tanah dan air tidak membatasi jenis peruntukan dan penggunaan tanah untuk berbagai kepentingan, tetapi bagaimana menggunakan / memanfaatkan tanah dan air tidak menyebabkan rusaknya fungsi tanah dan air dan juga tidak merusak tanah setempat atau tanah di tempat lain. Dalam ilmu pengetahuan pengawetan tanah dan air juga meliputi usaha-usaha pencegahan terjadinya kerusakan tanah dan air dalam setiap jenis penggunaan tanah di suatu tempat /daerah/wilayah yang didasarkan pada tingkat kemampuan lahan dan tingkat kesesuaian lahan. Pengetahuan mengenai manajemen (pengelolaan) tanah dan air menerapkan usaha-usaha konservasi secara tepat dan efisien untuk setiap jenis peruntukan/penggunaan tanah di setiap tempat yang memiliki potensi dan karakteristik lahan .
Peruntukan penggunaan lahan untuk berbagai jenis kepentingan berdasarkan tingkat kemampuan dan tingkat kesesuaian lahan secara tepat, merupakan salah satu usaha pengawetan tanah dan air secara tepat adalah termasuk usaha pencegahan terjadinya kerusakan tanah dan air. Dengan demikian pengetahuan mengenai pengawetan tanah tidak terbatas untuk usaha mempertahankan keawetan fungsi tanah tetapi lebih jauh mencegah terjadinya kerusakan tanah, memperbaiki tanah-tanah yang rusak, meningkatkan peran dan fungsi produktivitas tanah.
Pengaturan jenis peruntukan penggunaan lahan, pengaturan waktu dan tindakan perlakuan yang tepat sesuai persyaratan kebutuhan dan sesuai karakteristik lahan yang ada, termasuk usaha penerapan pengetahuan pengawetan tanah dan air sangat erat keterkaitannya dengan pengetahuan pengelolaan tanah dan air ( Soil and Water Managemen ).
Penerapan pengetahuan pengawetan tanah dan air lebih luas penggunaannya yakni di semua sektor pembangunan yang menjadikan tanah dan air sebagai tempat berlangsungnya pembangunan ataupun di semua sektor pembangunan yang memanfaatkan tanah dan air obyek eksploitasi untuk mendapatkan hasil dan produksi yang optimal secara berkelanjutan. Prinsip pengetahuan pengawetan tanah dan air termasuk pelestarian sumber daya lahan ataupun pelestarian lingkungan, karena tanah dan air adalah bagian dari lingkungan..
Usaha penerapan prinsip pengawetan tanah dan air selalu diperlukan pada berbagai sektor pembangunan meliputi :
1. Sektor pembangunan pertanian dalam arti luas ( Pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan ).
2. Pembangunan kehutanan ( eksploitasi hasil hutan, reboisasi dan penghijauan).
3. Pengeloaan DAS
4. Pembangunan industri ( berskala besar, kawasan industri )
5. Pertambangan ( miring)
6. Infrastruktur termasuk pengairan/irigasi.
7. Perkotaan ( tata hijau, taman kota ).
8. Daerah wisata (alam)
9. Kawasan pantai dsb.

Prinsip Dasar Pengetahuan Konservasi/ Pengawetan Tanah dan Air.

1. Melindungi dan menjaga keawetan peranan dan fungsi tanah dan air secara berkelanjutan
2. Memperbaiki peranan dan fungsi tanah dan air yang mengalami kerusakan.
3. Meningkatkan peranan dan fungsi tanah dan air sampai pada tingkat optimal
4. Usaha / tindakan pengawetan tanah dan air didasarkan pada persyaratan kebutuhan yang disesuaikan dengan tingkat kesesuaian lahan yang ada.
5. Peruntukan dan penggunaan tanah yang berasaran tujuan pencapaian hasil dan produksi yang optimal per satuan luas secara berkelanjutan tidak lain sejalan dengan usaha mempertahankan dan memperbaiki lingkungan. Dengan demikian usaha pengawetan tanah dan air adalah juga usaha pengawetan lingkungan.
6. Usaha / tindakan pengawetan tanah tidak berarti melarang penggunaan / pemanfaatan tanah dan air tetapi bagaimana tanah dan air dapat dimanfaatkan secara optimal namun tidak membuat terjadinya kerusakan tanah dan air ataupun tidak merusak tanah setempat dan tanah di tempat lain yang dipengaruhinya.
konservasi dan pengawetan tanah dan air.

1) Usaha Konservasi Tanah dan Air, meliputi usaha-usaha untuk melindungi tanah dan air, yaitu :
a). Perlindungan tanah dengan vegetasi hutan, seperti usaha reboisasi penghijauan ataupun revegetasi (bekas tambang).
b). Teknik eksploitasi hasil hutan secara efektif dan efisien
c). Usaha-usaha mencegah perladangan
d). Usaha-usaha penanggulangan lahan kritis
e). Penanggulangan longsor termasuk yang terjadi pada tebing sungai.


Semua usaha-usaha konservasi tanah dan air berorientasi untuk mencegah adanya :
1. Banjir pada daerah rendah yang terdapat di bagian hilir dan muara sungai. Umumnya di bagian muara ataupun hilir dari sungai DAS dijadikan sebagai daerah perkotaan atau daerah pemukiman penduduk.
2. Kekeringan pada daerah hulu, hilir muara (perkotaan) termasuk sungai waduk ataupun danau
3. Pendangkalan muara sungai, waduk, saluran pengairan maupun pendangkalan pelabuhan. Pendangkalan daerah muara sungai dapat berdampak merusak ekosistem daerah pantai ( coastal area ) yang selanjutnya berdampak kehidupan biota laut ( laut dalam karena siklus bahan makanan dalam hal ini plankton akan terputus siklus hidup biota laut menjadi terancam.


Keberhasilan usaha-usaha konservasi dalam suatu ekosistem DAS dapat diperlihatkan menurunnya tingkat fluktuasi debit air sungai antara musim hujan dan musim kemarau. Bila tingkat fluktuasi debit air sungai menurun sampai ke tingkat normal maka ancaman banjir, kekeringan, maupun pendangkalan dapat berkurang baik frekuensinya maupun luas pengaruhnya yang pada akhirnya ekosistem DAS akan berlangsung optimal.


2) Usaha Pengawetan Tanah dan Air

Usaha-usaha mengawetkan tanah dan air berorientasi (bersasaran tujuan) untuk mengawetkan fungsi tanah dan air secara berkelanjutan meliputi :
1. Fungsi produktivitasnya (media tumbuh).
2. Fungsi lingkungannya
3. Fungsi hydrologinya, dsb.

Untuk itu usaha-usaha pengawetan tanah ditujukan pada peruntukan dan pemanfaatan tanah yang dapat dibagi dua meliputi :
1). Kawasan lahan yang dibudidayakan, meliputi :
a. Untuk pembangunan di sektor pertanian tanaman pangan ( semusim dan holtikultura, rempah-rempah dan tanaman obat-obatan).
b. Untuk pembangunan perkenunan ( tanaman semusim, tahunan, industri).
c. Untuk pembangunan perikanan.
d. Untuk pembangunan peternakan.

2). Kawasan / lahan non budidaya , meliputi :
a. Hutan
b. Perkotaan/ pemukiman
c. Perindustrian ( kawasan industri )
d. Pertambangan
e. Cagar alam
f. Marga satwa
g. Wisata alam, wisata budaya, reboisasi
h. Pembangunan fasilitas infrastruktur ( jalan, jembatan, PAM, waduk, fasilitas pengairan/irigasi, PLN ( listrik) dan fasilitas umum lainnya)
Usaha pengawetan tanah dan air pada kawasan non budidaya termasuk usaha konservasi tanah dan air, dengan demikian usaha pengawetan tanah dan air lebih luas penerapannya karena meliputi usaha konservasi.

Penerapan usaha pengawetan tanah dan air dalam pengelolaan DAS sebagai upaya pengendalian banjir/kekeringan dan pendangkalan sungai/waduk/pelabuhan, diarahkan ke kawasan lindung, dalam hal ini pada kawasan hutan (kawasan non budidaya) melalui usaha-usaha konservasi tanah dan air yang dilaksanakan pihak Departemen Kehutanan dan PU. Pengairan. Pada kenyataannya usaha konservasi yang diterapkan belum memberikan hasil yang menggembirakan bahkan ancaman bahaya banjir, kekeringan, longsor makin meningkat dan makin meluas pengaruhnya. Kenapa demikian ? Perhatikan pada kawasan budidaya pertanian yanag ada pada satu DAS hampir dilupakan dan hampir tidak tersentuh dengan usaha pengawetan tanah dan air. Namun kalau dikaji lebih jauh kawasan budidaya pertanian porsi luasnya jauh lebih besar dari pada kawasan non budidaya termasuk kawasan hutan yang berada dalam satu DAS. Selain itu pada kawasan budidaya pertanian, tanah sangat intensif dimanfaatkan dan perlakuan pada tanah untuk menghasilkan produksi seperti pengolahan tanah, pemberian pupuk kimia, herbisida, pestisida maupun penyiangan juga sangat intensif. Kurangnya perhatian usaha-usaha pengawetan tanah pada kawasan budidaya yang porsi luasnya jauh lebih besar dari kawasan non budidaya serta lebih intensif digunakan akan membuat fungsi produktivitas dan fungsi hydrologis/lingkungan akan semakin merosot dengan demikian kontribusinya terhadap bahaya banjir dan kekeringan akan lebih besar lagi jika kawasan budidaya dominan berada di daerah hulu satu DAS. Seperti usaha pertanian holtikultura sayuran di dataran tinggi termasuk daerah hulu satu DAS.
Usaha pertanian padi sawah yaang ada dalam satu DAS, selain diusahakan pada dataran rendah yang ada di daerah muara, juga tidak sedikit diusahakan pada daerah hilir dan hulu satu DAS dalam bentuk teras bertangga. Bahkan kalau topografi dan kelerengan dimungkinkan untuk persawahan dapat mendominasi peruntukan lahan untuk persawahan artinya porsi luas sawah lebih besar dibandingkan jenis penggunaan tanah lainnya ( non sawah ). Penggunaan tanah untuk persawahan sampai saat ini dianggap aman karena adanya teras bangku, anggapan ini santa keliru karena sawah dalam bentuk teras bangku tidak sepenuhnya dapat berfungsi mengawetkan tanah terlebih untuk mengawetkan air.
Sawah yang dicirikan adanya lapisan kedap air ( Flow Sole , Flow Pan ) yang sengaja dibentuk agar air bisa tergenang berarti dengan sengaja merusak fungsi hydrologis tanah, menghambat pergerakan air ke dalam tanah, menghambat perkolasi/permeabilitas tanah yang sangat menentukan interflow dan base flow yang diharapkan mengalir ke sungai pada musim kemarau. Pada musim hujan membuat run off meningkat, berarti debit air sungai akan meningkat dengan cepat. Kelebihan air persawahan yang dibuang sebelum pertanaman atau areal pertanaman akan membawa banyak tanah-tanah tersuspensi keluar ke petakan sawah. Hal ini erosi tetap dapat berlangsung pada persawahan walaupun mempunyai pematang. Untuk itu persawahan pada daerah tengah dan utamanya di daerah hulu porsi luasnya harus diperlihatkan walaupun dimungkinkan peruntukannya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar